Tips Idea Uncategorized

10 Taman Nasional Terbaik di Asia

Spread the love

Asia adalah benua yang dipenuhi dengan taman nasional, semuanya memiliki bentang alam yang beragam dan indah. Taman nasional ini dapat dinikmati dengan berbagai cara, baik dengan melakukan perjalanan melintasi Himalaya atau naik jip untuk mencari satwa liar. Dengan begitu banyak keindahan yang bisa ditemukan, mungkin sulit untuk mengetahui mana yang sesuai dengan apa yang Anda cari. Untuk membantu dengan keputusan sulit Anda, kami telah mengumpulkan pilihan taman nasional terbaik di Asia. Jangan hanya bersantai di rumah saja sambil menonton film, membaca buku, atau bahkan hanya sekadar bermain slot online. Untuk RTP Live Slot, Katsu5 jagoannya!

Taman Nasional Chitwan, Nepal

Taman Nasional Chitwan, Nepal

Chitwan diterjemahkan menjadi ‘jantung hutan’ dan tentu saja merupakan surga keindahan alam yang tidak terganggu. Sebuah oasis satwa liar, situs UNESCO ini adalah tempat badak, harimau, monyet, dan gajah berkeliaran bebas. Perjumpaan satwa liar yang paling dicari saat Anda di Chitwan kemungkinan adalah badak Asia bercula satu, yang melihat baju besi abu-abunya di antara hutan hijau yang hijau. Dengan lebih dari 545 spesies burung, ini juga merupakan tempat yang indah untuk kedutan.

Selama bertahun-tahun telah berubah dari tempat berburu perdana menteri Nepal menjadi suaka badak pada tahun 1962 dan akhirnya menjadi taman nasional pada tahun 1972. Ini adalah studi kasus yang sangat sukses tentang bagaimana mencegah perburuan liar. Hingga April 2017, tidak ada badak yang terbunuh di tangan pemburu liar di Chitwan selama 1071 hari. Ini adalah tempat yang menyenangkan untuk merasakan kehidupan liar Nepal, baik dengan jeep atau safari berjalan kaki.

Taman Nasional Fuji Hakone Izu, Jepang

Fuji Hakone Izu National Park, Jepang

Taman Nasional Fuji Hakone Izu terletak dekat dengan Tokyo. Suasana taman yang tenang dan damai adalah perubahan kecepatan yang menyenangkan dari ibu kota yang futuristik. Gunung Fuji adalah puncak kejayaan daerah tersebut dan citra ikonik Jepang. Keindahannya telah mengilhami penulis dan seniman selama berabad-abad. Puncak tertinggi negara itu, tentu merupakan tantangan fisik untuk mendaki lanskap tandus ke puncak. Meskipun, itu sepadan dengan kerja keras untuk rasa pencapaian.

Namun, jika pendakian yang menuntut bukan untuk Anda, masih banyak yang bisa dinikmati. Anda dapat melakukan perjalanan perahu melintasi Danau Ashi dan mengunjungi wilayah Semenanjung Izu untuk menikmati pantai, garis pantai yang terjal, dan mata air panas. Festival Musim Semi Fuji Shibazakura, juga dikenal sebagai Phlox Moss, adalah waktu yang tepat untuk mengunjungi, lumut merah muda cerah yang menutupi taman antara tanggal 15 April dan 28 Mei.

Taman Nasional Ranthambhore, India

Taman Nasional Ranthambhore, India

Taman Nasional Ranthambhore adalah salah satu tempat terbaik di dunia untuk melihat harimau Bengal yang sulit ditangkap berkeliaran di habitat aslinya. Setiap waktu yang dihabiskan di sini terasa seolah-olah Anda telah menyelam lebih dulu ke halaman ‘The Jungle Book’ karya Rudyard Kipling. Hutan adalah tempat yang liar, indah, dan menggugah untuk safari harimau – mendengar bunyi patahan cabang dan menemukan jejak kaki di lumpur sebelum melihat bulu oranye bergaris hitam melalui semak-semak.

Di tengah taman adalah Benteng Ranthambhore yang berasal dari abad ke-10. Benteng yang runtuh ini, dikelilingi oleh kuil-kuil kuno dan masjid-masjid, adalah tempat berkumpulnya kucing-kucing taman. Ini adalah latar belakang yang fantastis untuk foto safari Anda membuat Ranthambhore juga salah satu tempat paling fotogenik untuk melihat harimau. Namun, bukan hanya harimau yang akan Anda potret saat bersafari. Jauhkan mata Anda dari macan tutul, beruang sloth, sambar, hyena belang, dan burung merak.

Taman Nasional Phong Nha-Ke Bang, Vietnam

Taman Nasional Phong Nha-Ke Bang, Vietnam

Dijuluki sebagai surga terakhir Vietnam, Phong Nha-Ke Bang adalah hamparan hutan yang tak tersentuh, gua tersembunyi, dan labirin sungai bawah tanah. Lanskap pegunungan karst ini sudah ada sejak 400 juta tahun yang lalu. Ini adalah rumah bagi Hang Son Doong, gua terbesar di dunia yang cukup besar untuk memuat blok Kota New York. Pemandangan spektakuler yang ditemukan pada awal 1990-an, telah menarik para pencari petualangan sejak saat itu.

Dengan kereta gantung menuju pintu masuk dan kesibukan pengunjung berikutnya yang belum terwujud, jika Anda membuatnya di Hang Son Doong, Anda akan merasa seolah-olah Anda adalah salah satu yang pertama menemukannya. Namun, ada banyak aktivitas lain yang membuat Anda sibuk selama berhari-hari di area Phong Nha-Ke Bang. Bersepeda di Lembah Bong Lai, terbang ke Hang Toi dengan zipline, dan mendaki hutan hanyalah beberapa di antaranya.

Taman Nasional Koh Sok, Thailand

Taman Nasional Koh Sok, Thailand

Sementara Thailand terkenal dengan pantainya, Taman Nasional Koh Sok adalah salah satu keajaiban alam sejati negara itu. Berasal dari 160 juta tahun yang lalu, hutan hujan prasejarah ini sangat beragam dengan formasi batu kapur yang menjulang tinggi, air terjun yang berjatuhan, dan gua-gua tersembunyi.

Daerah pegunungan yang terjal ini adalah surga bagi pejalan kaki, jalur dan rutenya membuatnya mudah untuk dijelajahi dengan berjalan kaki. Bepergian di sepanjang Sungai Sok dengan kano adalah cara yang luar biasa untuk menikmati pemandangan dan melihat satwa liar monyet liar, burung pekakak, dan ular. Salah satu yang menarik dari taman ini adalah Danau Cheow Lan buatan manusia. Di sini Anda dapat bermalam di salah satu hotel rakit terapung, dikelilingi oleh karat batu kapur dan bangun dengan suara bising hutan hujan.

Taman Nasional Gal Oya, Sri Lanka

Taman Nasional Gal Oya, Sri Lanka

Sri Lanka penuh dengan taman nasional, semuanya penuh dengan satwa liar. Ini berarti di beberapa yang lebih terkenal, Anda dapat menghadapi kemacetan lalu lintas jip yang mengelilingi macan tutul. Namun, karena Gal Oya adalah salah satu negara yang paling jarang dikunjungi, ini membuat pengalaman safari yang akrab dan liar. Perpaduan hutan cemara dan sabana berpusat di sekitar Danau Senanayaka Samudra. Ini menampung 32 spesies mamalia, dari macan tutul dan beruang kemalasan hingga gajah dan kerbau, dan 150 jenis burung.

Gal Oya unik karena merupakan satu-satunya taman nasional di Sri Lanka yang dapat Anda nikmati dengan safari perahu. Naik kano untuk melihat gajah saat mereka naik ke tepi perairan untuk minum. Waktu terbaik untuk melihat kawanan gajah berenang dari satu pulau di waduk ke pulau lainnya adalah dari bulan Maret hingga Juli.

Taman Nasional Longmen, Tiongkok

Taman Nasional Longmen, Tiongkok

Taman Nasional Longman memiliki koleksi seni Tiongkok terbesar dan paling mengesankan yang didedikasikan untuk agama Buddha. Gua Longman menampilkan puncak ukiran batu Tiongkok, yang dibuat selama Dinasti Wel Utara pada abad ke-6. Tragisnya selama bertahun-tahun, banyak dari patung-patung yang luar biasa ini dipenggal, wajahnya dipukuli atau diambil utuh. Namun, 100.000 patung dan gambar Buddha yang tersebar di 1.300 gua masih tetap dikagumi hingga saat ini.

Mahakarya yang masih hidup tersebar di sisi barat dan timur sungai. Ini termasuk Kuil Fengxian yang menampung patung Vairocana setinggi 17 m, duduk bersila di singgasana teratai delapan persegi dengan wajah tersenyum ramah yang memandang rendah Anda. Gua Guyang adalah gua tertua dengan ukiran yang berasal dari tahun 478 Masehi.

Taman Nasional Kinabalu, Kalimantan

Taman Nasional Kinabalu, Kalimantan

Ada banyak hal yang membuat Taman Nasional Kinabalu menjadi salah satu taman nasional terbaik di Asia. Namun, daya tarik utamanya adalah Gunung Kinabalu yang menjulang tinggi, titik tertinggi antara Himalaya dan New Guinea. Ribuan orang mencapai puncak setinggi 4.095 m setiap tahun, mendaki puncak granit bergerigi yang membelah awan. Banyak orang menghabiskan dua hari mendaki, menuju hari terakhir pukul 2 pagi untuk menyaksikan matahari terbit dari Low’s Peak dan menikmati pemandangan Taman Kinabalu lainnya dalam perjalanan turun.

Puncak gunung adalah situs budaya yang sangat penting bagi suku-suku lokal. Mereka percaya itu sebagai ‘tempat tinggal orang mati yang dihormati’ dan tempat arwah nenek moyang mereka tinggal. Taman Nasional Kinabalu adalah harta karun biologis, dengan lebih dari 5.000 spesies tanaman di hutan termasuk ribuan anggrek. Syukurlah itu menjadi situs UNESCO pada tahun 2000, memastikan perlindungannya tidak seperti banyak hutan Kalimantan yang telah dihancurkan oleh perkebunan kelapa sawit.

Taman Nasional Gunung Seoraksan, Korea Selatan

Taman Nasional Gunung Seoraksan, Korea Selatan

Meskipun merupakan negara di sisi yang sedikit lebih kecil, Korea Selatan memiliki 22 taman nasional yang mengejutkan. Namun, yang paling ikonik dan indah tentu saja Taman Nasional Gunung Seoraksan. Jajaran pegunungan karst, hutan pinus lebat, air terjun terjun dan sumber air panas menjadikan taman nasional ini bisa dibilang salah satu kawasan terindah di Korea Selatan. Lanskap menjadi hidup di musim gugur dengan warna yang berubah atau merah kaya dan kuning keemasan. Ini adalah tempat yang sempurna bagi mereka yang mencari petualangan luar ruangan, yang ingin menjelajahi alam yang tak tersentuh dan dramatis.

Pegunungan adalah tulang punggung taman, berpusat di sekitar Gunung Seoraksan yang diterjemahkan menjadi ‘gunung tebing bersalju’. Puncak Daecheongbong, yang tertinggi dari pegunungan, adalah tempat yang menakjubkan untuk menyaksikan matahari terbit. Area penting lainnya dari taman ini adalah formasi batuan Lembah Cheonbuldong yang menyerupai barisan patung Buddha.

Taman Nasional Jigme Dorji, Bhutan

Taman Nasional Jigme Dorji, Bhutan

Ini adalah permata Bhutan dinamai Raja Jigme Dorji Wangchuck yang bertanggung jawab untuk membuka pintu antara Bhutan dan seluruh dunia. Meskipun tidak mudah diakses, mereka yang berusaha akan dihargai dengan pemandangan luar biasa dan satwa liar yang indah. Ini satu-satunya tempat di dunia Anda akan menemukan harimau Bengal dan macan tutul salju. Fauna lainnya termasuk panda merah, domba biru Himalaya dan, tentu saja, hewan nasional Bhutan, takin.

Ukurannya benar-benar mengejutkan, meliputi 4.316 km² dan mencapai ketinggian 7.000 m di atas permukaan laut pada titik tertinggi dan 1.400 m pada titik terendah. Taman ini mencakup beragam bagian Himalaya Timur. Tempat ini dijuluki surga para trekker dengan jalan setapak yang menuntun pejalan kaki yang tajam melalui padang rumput alpine dan melewati pegunungan yang tertutup salju.

Kembali ke halaman utama untuk membaca artikel lainnya.